Monday, November 20, 2006

Ga ada yg salah?

Hmm.. sangat nyaman memang mengetahui bahwa gw ga harus ikut kuliah IF3191 siang ini -mengingat kasus senin minggu lalu-. Hwehehe. Waktu yg tepat untuk nulis lagi. Yeah!

Tadinya si mau nulis judulnya dengan salah satu kutipan dari film AADC: "salah gw? salah temen2 gw" , tapi khawatir bener2 ga nyambung dengan bahasan gw kali ini dan hasilnya malah jadi garing, ya jadilah judul postingan dengan menebeng AADC dibatalkan.

Hm.. sekarang di milis Malta -angkatan gw waktu sma dulu- lagi rame ngomongin sesuatu yg terus merembet rembet ke sebuah kata ajaib: "pluralisme". Sedap! Sok sokan banget ni bahasannya... Wuihh... .

Gw ga akan beraksi2 seolah gw pakar pluralisme atau antropolog handal, ya sepemahaman gw aja. -tapi rasanya ntar harus cari buku2 soal ini nih-

Intinya si gw nangkepnya ada sekelompok orang yang yg berpendapat bahwa kita tuh ga bisa "nyalah nyalahin orang lain'. Kita ga bisa bilang bahwa pendapat kita bener dan pendapat orang salah. Semua itu karena kita ga tau apa itu kebenaran sejati.

Ok, gw coba urai dengan gaya mata kuliah Logika Informatika -gw dapet A gitu! hoki sih padahal. oh iya, gw juga sebenernya bukan pakar logika informatika koq, believe me!-
  • Statement 1: "Kita tidak tahu kebenaran sejati maka pendapat orang ga ada yg salah dan kita tidak boleh menyalahkan pendapat orang"
  • Statement 2: "Statement 1 itu salah!"
Kita telaah...
kalo statement 1 nilainya benar (true), implikasinya statement 2 pasti benar juga (karena menurut statement 1 ga ada pendapat yg salah). Terjadi paradoks -anjir lah bahasanya berat cuy!- karena kalo statement 2 benar, maka statement 1 justru salah! Cihuy! Proses logika sok sokan ini nampaknya jadi dasar buat gw untuk tidak setuju dengan anggapan bahwa "ga ada pendapat yg salah"... Cihuy!

Okelah kita mungkin ga tau yang mana kebenaran sejati, tapi saat kita mempercayai sesuatu sebagai benar, maka hal lain yang menjadi negasinya harus kita pandang sebagai salah. Yang jadi perkara adalah proses kita dalam mempercayai sesuatu sebagai kebenaran. Harus bener2 punya dasar yg kuat. Dan saat udah yakin bahwa sesuatu itu benar, udah berjuang untuk meyakini nilai kebenaran dari sesuatu tadi, kita harus memperjuangkannya. Sampe mati kalo perlu. Misal ni, si Galileo tuh rela dihukum mati demi memegang kepercayaannya bahwa bumi itu bulat. -iya gitu apa ceritanya? yah kurang lebih gitu deh-

Gw ulangin, itu berlaku buat hal2 yg sifatnya saling me"negasi"kan loh. Sebenernya sensitif sih ntar ujung2nya. -ya lo taulah kemana-

Nah, yg namanya menghormati itu menurut gw bukan tentang bagaimana kita ga menganggep salah pandangan orang, tapi bagaimana kita bisa tetap bersikap toleran terhadap orang lain yang berbeda pandangan dalam hal2 yg ga menyangkut perbedaan tadi. Misal ni, kalo beda kepercayaan dalam beribadah, ya kalo lagi makan kan tetep bisa bareng2. Ga usah menjauhi sambil memandang hina.... -hwehehe berlebihan ya contohnya..-

Pembahasan soal ini sebenernya masi perlu banyak kajian lagi. Duh, lagi ga ada duit sih, mau beli buku deh jadinya kalo gini....

Jadi, ga ada yg salah? Ya pasti adalah yg salah! Enak aja... masa semua bener, maling jg bener dong kalo gitu!

3 comments:

roberto said...

loh? premis statement 1 koq nggak sesuai dengan deskripsi di paragraf sebelumnya? coba ditelaah lagi.

anyway, perasaan pluralisme itu nggak bilang "ga ada yang salah" deh, melainkan hanya "nggak bisa memastikan itu benar/salah".

lebih lanjut, analogi tentang maling juga kurang tepat, karena konteksnya beda.

pluralisme hanya berlaku di kala kita tidak tahu pasti tentang kebenaran yang sejati.

dengan kata lain, di bidang2 yang kebenarannya sudah didefinisikan, misalnya matematik, hukum, dll. pluralisme tidak berlaku.

thus, pluralisme juga cuma berlaku di kalangan mereka yang merasa tidak yakin aja.

misalnya dalam hal agama nih, orang yang percaya 100% atas ajaran agamanya ya ga mungkin menganut pluralisme, karena kebenaran sejati sudah didefinisikan di dalam dogma agama masing2.

kalo ada pluralis yang memaksakan supaya semua orang ikut2an menganut pluralisme, jelas orang itu sebenarnya kurang tahu tentang esensi pluralisme.

disclaimer: nggak semua yang kamu baca itu pasti benar... hehehe... :D

zakka said...

Hemmm...

Mungkin pluralisme yang qbel maksud di sini justru di bidang agama... (CMIIW bel), secara gitu loh... Secara apa ya? Bingung juga nih mau nulis apa.. :P

Intinya sih, gitu deh...

[oot]Bel, itu link PSDA n-aka kagak bisa dibuka ya?? [/oot]

ibu upik said...

pas bapak bilang mau membudayakan menulis, aku jadi kepikiran mampir nih,,
tapi,,tulisannya berat,,,
jadi,,ga bisa komen, hahaha ^_^ (gapenting).
btw,,,link ke blogku masih salah tuu >_<
kasian orang yang udah penasaran sama si IBU UPIK ini, tapi ternyata mendapati link nya salah ^_^