Tuesday, October 03, 2006

TTM

Semalem harusnya gw memulai program persiapan UTS. Saat gw pengen ngambil minum di ruang tengah* kos, Raga -sobat kos- malah ngajak gw ngobrol. Jadilah gw malah ngobrol bareng Raga Ndut dan si Om Erick -another temen kos-. Namanya juga obrolan ga jelas, tentu topiknya melebar kemana2. Salah satu yang menarik buat gw adalah saat kita ngobrolin tentang 'salah jurusan'.

Hmm.., sebenernya si Om lagi ngobrolin soal kemungkinannya kerja di kejaksaan selepas S1 hukum-nya di STHB, tapi entah kenapa kita malah jadi ngomongin tentang banyaknya orang yg kerja ga di bidang yang dia ambil pas kuliah. Misal, jurusan X kerja di Y. Soalnya ternyata, ada temen gw yg cerita bahwa kampus dia dah ganti singkatan jadi "Institut Perbankan Bogor". Dan dia bangga bahwa alumni2nya ga mesti kerja di field yg sama dengan yg mereka ambil di bangku kuliahan. Hmm..., jadilah gw launch semalem itu jg Teori Tentang Musibah yg aseli bikinan gw! Cihuy! -that's why this posting titled TTM, see?-

Ok, let's think about this. Saat kita melakukan segala sesuatu, tentunya kita punya tujuan kan. Misal nih, gw kuliah di IF, katakanlah tujuan gw pengen jadi programmer pas lulus kelak -just example, cause now I don't think that it's really my goal-. Trus, dalam perjalanan studi gw ternyata gw ikut HMIF, dapet banyak hal tentang keorganisasian dan interpersonal skill, maka itu adalah hikmah. Atau misalnya ternyata gw ketemu jodoh gw disini, itu adalah hikmah yang lain. Atau ternyata gw ketemu temen yg sepaham banget trus kita bikin software house bareng, itu hikmah yang lain pula. Ok.., banyak hikmah yg gw dapet dari masuk IF, padahal tujuan gw tadinya sih cuman gimana caranya biar bisa jadi programmer. Tapi....!! Kalo ternyata diujung perjalanan gw kuliah di IF gw ga dapet skill yg dibutuhkan untuk jadi programmer yg baik, artinya: tujuan gw ga tercapai! Emang sih banyak hikmah yg gw dapet.

Nah, pertanyannnya: dalam kondisi apakah seseorang dibilangin gini sama orang lain, "udah.. lo ambil hikmahnya aja deh..." ??

Tepat! Saat kena musibah!

Saat gw kena demam berdarah, maka ortu bilang, "udah ambil hikmahnya aja, Iqbal jadi bisa libur deket Mama meski harus dirawat di RS" -soalnya sebelumnya gw nyaris ga pulang libur semester 4 kemaren, preparation OSKM-. Atau misalnya hp lo ilang, temen curhat lo mungkin akan menghibur, "udah, ambil hikmahnya aja, lo kan jadi punya alesan buat minta hp baru ma ortu".

Kesimpulannya, kalo dalam suatu kegiatan apalah itu kita gagal memperoleh tujuan kita melakukan kegiatan tersebut, maka menurut gw dalam kondisi demikian kita sedang dapet musibah! Jadi menurut gw, nggak seharusnya temen gw yg kuliah di 'Institut Pertanian Bukan' tadi berbangga dengan persebaran alumni-nya yg bukan di field mereka. Harusnya ngerasa dapet 'musibah'!! Edan, 4 - 5 tahun kuliah dalam keadaan tertimpa musibah! Lain lagi ceritanya kalo dari awal mereka emang maunya pas lulus bisa kerja di bank -misal-, itu namanya sih 'disorientasi'. Sama dengan mau makan rendang padang pergi koq ke warung sunda, disorientasi! Dapet sih rendangnya, cuman yg rasanya manis.

Tapi masih mending sih orang2 yg dapet hikmah doang ini. Daripada dalam beberapa kasus yg si Raga ceritakan dimana dia pernah nanya ke seorang temannya yg kuliah di ITB dengan cara 'mahal' tapi males2an, "koq lo jarang kuliah sih?" Temennya dengan enteng ngejawab, "bis gw salah jurusan sih". Ini namanya goblog! Nggak dewasa 100%. Ngapain jg ente dulu nyetujuin bokap ente jual tanah** buat ngebiayain 'jalur highway ke ITB' lo kalo jurusannya lo ga demen? Yang model gini sih boro2 sempet ter-disorientasi, punya orientasi aja nggak rasanya.

Udah dulu ah.

Oiya, kesimpulan lainnya dari catatan ini, tujuan awal gw semalem adalah mau preparation UTS ternyata malah ter-distract dan ga jadi belajar, maka semalem gw lagi kena 'musibah'! Inna lillahi wa inna ilaihi rajiun.... .


--
* Nggak bener2 ruang tengah yg selayaknya, it's just ada sedikit celah dan disitu diletakkan televisi, pakaian2 yg dah dicuciin teteh, dan dispenser, cuma kebetulan emang bener2 di tengah2 kos banget
** Nggak ada juga sih rasanya orang tua yg masukin anaknya lewat jalur highway tapi sampe jual tanah, atau ada?

3 comments:

fitrasani said...

untungnya kita masih bisa mendapat hikmah dari suatu musibah... subhanallah gak ada yang sia-sia dalam hidup ini tergantung bagaimana kita menyiasatinya...
gw jd merasa g banyak rugi krn sering gk menyadari ada hikmah dibalik musibah

ruanee said...

qbl: ga jadi belajar, maka semalem gw lagi kena 'musibah'!

betul. hikmahnya: ya TTM ini :D

adisti dini indreswari said...

bal, gw kesepet bgt nih baca tulisan lu yg ini. sebenernya gw jg ga terlalu minat sama bidang teknik. minat gw dari dulu klo ga di bidang sastra ya jurnalistik. trus kenapa gw milih kuliah di itb (lewat jalur yg lu sebut 'jalur highway' itu)? simply, cause it seems cool. yah... selain tuntutan ortu tentunya... gw pikir, nantinya jg gw bakal suka sama bidang ini. tp setelah ngejalanin kuliah selama 4,5 semester, berkutat sama teori kimia-biologi, itung2an, dan macam2 praktikum, i found out that... i just don't belong here. sekarang gw cuma pingin cepet2 lulus trus nerusin s2 ngambil jurnalisme, ngejar cita2 gw jadi wartawan. masih jarang kan, wartawan yang ahli lingkungan... =))