Friday, April 20, 2007

Waktu ku kecil.....

Selasa malam lalu, kebetulan gw lagi di kos. Gw bilang kebetulan karena memang biasanya selasa malam adalah malam mengerjakan tugas grafika di rumah bang Yov. Boleh dibilang, selama semester enam ini tingkat kehadiran gw di kos pada selasa malam sama jarangnya dengan gerhana bulan. Hehe, blbh* banget yak. Nah, selasa malem itulah gw mengalami kejadian yang biasa sih tapi cukup lucu juga kalo dipikir pikir.

Kejadian pertama adalah saat tiba2 bu kos mengetuk pintu kamar Jarwo, temen kos gw. Gw dan Jarwo yang sedang asik ngobrol pun menghentikan obrolan kami yang asik -ga penting!-. Bu kos ternyata menanyakan sesuatu pada kami alih alih menagih bayaran listrik bulan ini. Apa yg ditanya bu kos? Ternyata eh ternyata....

"Apa pengaruh televisi terhadap budaya Indonesia?"

Gw agak bingung sih. Tiba2 koq si ibu nanya begitu... . Jangan2 arwah bang Avi merasuki ibu... . Padahal bang Avi masih baik2 aja setau gw. Ternyata eh ternyata lagi, pertanyaan tersebut adalah salah satu pertanyaan pe er anak beliau yang masih kelas 4 SD.

Ok, sebelum lanjut, gw ceritain dulu cerita keduanya... . Ceritanya beberapa jam setelah kejadian bu kos tadi, anak2 lagi pada kumpul di kamar Ibean, teman kos gw yang lain. Gw baru masuk langsung disodorin sebuah gambar -ntar gw upload- dan mereka nanya," maenan gini dulu di tempat lo namanya apa?" Gw agak lupa namanya -karena belum gw upload jadi ga bisa nerangin-, intinya mah itu permainan anak2 kampung yang sering kita mainin waktu jaman kita kecil dulu. Tentunya gw maen dengan temen sekampung gw dan anak2 kosan maen dengan teman sekampungnya, bukan kami main bareng.

Gw jadi kepikiran sih....

Perasaan mah dulu gw masih sempet ngerasain maen galasin, maen bentengan, maen ball boy -di tempat lo namanya apa?-, maen petak umpet, ya.. maenan ngampung lah. Masalahnya emang waktu dulu gw masih blom ngenal PS2 dan sega atau super nintendo yang ada waktu itu masih belum memiliki game2 yang sedemikian racunnya seperti DotA ato FM. Game elektronik yang paling keren pas gw kecil rasanya sih ya Mortal Kombat lah.. . -koq pake K sih? bukannya C ya? ya gitulah-

Lha, terus kenapa? Apa masalahnya kalo anak2 sekarang lebih seneng maen Winning Eleven ato Grand Theft Auto? Apa masalahnya kalo maenan ngampung dah ga berkembang?

Ya... ga masalah sih. Masalah ding. Gw emang bukan pakar soal psikologi, jg belom pernah bikin research soal apakah maenan ngampung sudah ditinggalkan oleh anak kecil jaman sekarang, tapi gw pengen utarakan pemikiran gw aja.

Menurut gw ya, permainan2 ngampung tuh banyak 'pembelajarannya' sebenernya. Baik itu pembelajaran fisik maupun mental. Contoh? Maen karet jepang -di tempat lo namanya apa?- ato maen galasin tuh ngelatih agility banget. Bandingkan dengan maen WE yang hanya merusak kontur jari jempol dan membuat pegal setelah berdiri kembali dan membuat mata perih setelah kelamaan maen dan .... -koq jd banyak- . Misal lagi, pas maen ball boy atau bentengan, kita secara nggak langsung belajar 'teamwork' saat maen itu dimana sebagian dari tim kita di'umpankan' ke lawan dan sebagian lagi mencoba memegang benteng lawan. Kita tentu nggak sadar waktu kecil bahwa kita lagi belajar 'teamwork' -dan belajar mengumpankan orang lain ke dalam kesulitan sementara kita menikmati kemenangan.... kalo ambil sisi jeleknya....-. Bandingkan dengan maen game elektronik yang banyak banget sekarang, yang paling banyak dimainkan berdua. -WE di kosan saya sih bisa berdelapan!- Wah... sayang euy. Cuma dapet maennya doang, syukur2 kalo ga jadi keranjingan. Seenggaknya sih gw belom pernah inget tuh jaman gw kecil ada yang keranjingan maen petak umpet yang sampe malem ga tidur2 maen terus.

Itu satu hal.

Nah, disambungin dengan pertanyaan ibu, gw jadi inget juga dulu tuh waktu kecil idola gw ya Bondan Prakoso -si lumba lumba- dan Enno Lerian. Koleksi kaset gw tuh OST Kesatria Baja Hitam dan albumnya Susan dan Kak Ria. Tiap ke jalan dari kosan ke kampus, gw selalu lewat SD Plesiran, and guess what? Anak2 SD tersebut fasihnya ngelantunin lagu2 Radja, Ungu dan Peterpan... !

Kasian anak jaman sekarang ya... ga punya idola anak2 juga. Apa jadinya kalo dari kecil kebiasaan denger lirik, "berikan aku ciuman pertamamu...." ? Syair lagu yang gw inget waktu kecil mah "Susan.. susan... susan..., besok gede mau jadi apa?", sebuah pertanyaan yg belom bisa dijawab oleh sebagian besar orang seusia gw bahkan, have you?

Hubungannnya dengan pertanyaan ibu kos? Ya menurut gw, stasiun2 tv sekarang gagal dalam memegang peran media massa sebagai sarana edukasi. Gimana ceritanya coba, film jomblo yang kategorinya 'adult' -menurut gw- siaran ulangnya hari minggu jam 1 siang! Gimana ceritanya juga anak2 disuguhin SmackDown! Intinya sih makin kesini gw liat televisi makin lupa bahwa dia adalah bagian dari media massa yang punya peran untuk menjadi sarana edukasi bagi masyarakat. Televisi yang dulu gw tau singkatannya sebagai televisi pendidikan -sensor ah, ntar kesebut merknya dong- sekarang lebih marak dengan sinetron kacrut ntah pa pa.

Gw ga sedang bilang bahwa apa2 yg gw alamin pas kecil tuh udah oke abis. Setelah gw telaah juga, perasaan dari gw kecil gw selalu diajarin bahwa membasmi kejahatan tuh harus dengan kekerasan sebagaimana Kotaro Minami mengalahkan Gorgom dengan 'Pedang Matahari'nya. Gw cuma kepikiran..., rasanya makin kesini makin parah aja ni sobat2 kecil kita.

Makanya gw suka seneng kalo nonton acara 'Bocah Petualang'. Wah, masih ada ya ternyata yang masa kecilnya adventurous! Syukur lah.

Hal terakhir yang kepikiran lagi ma gw, koq bisa ya anak kelas 4 SD dikasi pertanyaan "apa pengaruh televisi terhadap budaha Indonesia" ? Susah banget ga sih untuk ukuran anak kelas 4 ditanyain gitu? Ck ck ck ck. Yah, toh gw jg nggak ngerti teori pendidikan kan... .

Okelah.. . Puas gw sempet posting lagi. Akhir2 ini gw sering ga bisa masuk blogger entah kenapa.


--
Vocab
blbh = berlebihan, kosakata yang digunakan anak IF 2004 terutama setelah mengenal mata kuliah grafika... hehehe

4 comments:

upik jelek si tukang gosip yang aneh said...

kayanya kata BLBH udah ngetop semenjak masa liburan kemaren deh,,,sebelum kita dapet kuliah grafika,,,
hah,,dasar kurang gaul nih, hihihihi ^_^

vinta said...

oia..kata BLBH juga lagi ngetop di 2005, tapi bukan karena grafika..tapi karena orkom 2 (baca : tasm)..

klo dari sisi tampilan, terlalu banyak melihat sesuatu yang dinamis itu mengurangi minat untuk melihat sesuatu yang statis...jadi, kebanyakan nonton tv bs jadi salah satu alasan knapa org-org zaman skrg males baca buku..

klo dari isinya, tv lebih banyak menampilkan hiburan yang ga mendidik...contohnya, infotainment, sinetron, musik...perlu sih..tapi klo dalam porsi yg BLBH (lagi-lagi kluar kata ini), bisa bikin otak males mikir...

gw dulu masih sering main tuh galaxin, trus benteng, dll lah...hehe...

dimas m said...

gw termasuk generasi rusak karena hal2 dinamis tadi, game komputer, tv, ps, dan hal2 racun lainnya.
tapi oh tapi, begitu manis memang rasanya racun2 tadi,hehehe...

yang gw tangkep si, anak2 sekarang tu dimanja dengan game yang memang terlihat sangat wah. bayangin aja, hanya dengan duduk di depan komputer, pijit sana pijit sini, kita dah bisa jadi super hero dengan kekuatannya yang sangat berlebihan. bandingin donk sama mainan ngampung yang dulu pernah kita mainin. mana pernah kita maen sampe bisa terbang sana sini, nempel tembok bak spiderman??artinya, mainan zaman sekarang lebih bisa muasin imajinasi anak2.wajar aja klo mainan macam gitu menjamur dan mengakar!!

dari kita sendiri harusnya perubahan tu dimulai. klo punya adek yang masih kecil, jangan deh diajak nonton tv, apapun -klo mo cari aman-. karena bagi gw, gak ada stasiun tv yang gak geblek,semuanya gila.kita aja yang udah gede bisa rusak karena tv, lah, gimana adek kita yang masih polos itu???

semangat!

frilla said...

bal, baru baca blog lo..
soal pendidikan yg lo bilangin itu, jadi skrang tingkat pendidikan di Indonesia jg makin meningkat. Di saat kita kelas tiga masih bisa main-main. Tapi mereka sudah sibuk dengan tugas-tugas yang setara dengan saat kita kelas 6 SD. Tapi pertanyaan tuh guru bagus juga, biar merangsang kemampuan analitik murid. Karena analisis termasuk yang jarang diajarkan dibanding dengan hafalan